Investasi Cuan dan Aman untuk Hari Tua Bersama EBA Ritel





Menteri Keuangan Sri Mulyani menyampaikan fakta prediksi ekonomi Indonesia pada tahun 2045. Dalam ulasannya pada Ministry of Finance Festival 2022 (MOFEST 2022) di Jakarta, Kamis 1 Desember , bendahara negara memperingatkan tentang jumlah populasi usia tua yang terus meningkat dibandingkan sekarang.


Menurut Sri Mulyani, dikhawatirkan setelah 100 tahun Indonesia merdeka, warga usia lanjut semakin banyak yang hidup dalam kemiskinan. Warga senior yang mempunyai kemampuan ekonomi di bawah rata-rata ini, menjadi tanggungan negara.


Saat ini penduduk tanah air sudah mencapai 270 juta jiwa.  Diprediksikan pada tahun 2045 angka ini akan bertambah lebih dari 300 juta jiwa.  Berbagai fasilitas umum harus ditambah seperti perumahan, sekolah, transportasi, hingga WC umum. Karena upaya tersebut,  pemerintah akan kesulitan mengelola anggaran untuk pengadaan fasilitas masyarakat.


Jumlah warga yang terus meningkat ini tidak diikuti dengan peningkatan penduduk usia produktif, yaitu berusia 15 - 64 tahun.  Menurut perkiraan dari Badan Kebijaksanaan Fiskal (BKF) Kementerian Keuangan, pada saat Indonesia berusia 100 tahun, populasi usia produktif terus menurun.  Dari total usia produktif sekarang sekitar 70,72%, pada tahun 2045 menyusut menjadi 52%.


Penduduk usia lanjut yang tidak produktif akan menambah biaya beban negara, terutama untuk fasilitas kesehatan.  Jika mereka tidak mampu bekerja lagi dan tetap miskin, maka negara akan mengambil alih pembiayaan kesehatan mereka.  Akibatnya, beban anggaran negara akan terus membengkak.  


Tiga Alasan Investasi yang Perlu Kamu Tahu tentang Mempersiapkan Dana Hari Tua

Ada satu hal yang pasti di permukaan bumi ini.  Suatu hari nanti kita semua akan menua. Usia tua identik dengan kemampuan produktivitas yang terus menurun. Produktivitas yang menurun akan mengurangi pendapatan finansial kita di kemudian hari.


Mungkin masih ada beberapa warga senior yang tetap produktif, bahkan memiliki penghasilan di atas generasi muda. Namun, jumlah mereka hanya segelintir dibandingkan dengan rekan-rekan sebayanya.


Telat mempersiapkan dana, bisa menimbulkan masalah baru di usia senja nanti.  Uang memang bukan faktor utama untuk kebahagiaan pada usia lanjut, tapi tanpa uang sulit untuk menjamin hidup sejahtera.  Oleh sebab itu, penting dari sekarang menyediakan dana untuk hari tua.


Berikut tiga alasan pentingnya mempersiapkan dana  hari tua :


  • Fasilitas kesehatan
Seiring bertambahnya usia, daya tahan tubuh semakin menurun yang mengakibatkan lansia mudah terserang penyakit. Fungsi organ-organ berangsur mulai menurun, hingga membutuhkan waktu lama untuk penyembuhan ketika jatuh sakit.

Fasilitas Kesehatan Mumpuni untuk Lansia


Dengan daya tahan tubuh yang terus menurun, mereka perlu fasilitas medis untuk menjaga tubuh tetap sehat.  Fasilitas medis terbaik membutuhkan biaya yang tidak sedikit.


Ada orang tua yang mempunyai asuransi yang disediakan pemerintah untuk kesehatan mereka.  Namun, membayar biaya kesehatan tidak cukup hanya mengandalkan bantuan.


Dari pengalaman saya pernah merawat orang tua, bukan cuma obat-obatan yang menjadi kebutuhan mereka. Warga usia lanjut perlu makanan bergizi dan vitamin untuk mendukung tubuh tetap bugar. Dan lagi-lagi, kebutuhan ini memerlukan dana premium.


Banyak juga di antara orang tua yang tinggal terpisah dari anak-anaknya. Merekapun memerlukan kebutuhan sandang dan papan agar dapat hidup layak. Untuk menjaga dan mengawasi, dibutuhkan tenaga asisten rumah tangga untuk membantu mereka mengerjakan rutinitas di rumah.


Semua fasilitas di atas memerlukan biaya yang tidak sedikit.


  • Orang Tua Perlu Berplesir
Hari tua identik dengan masa-masa tenang.  Setelah bertahun-tahun sibuk dengan berbagai tanggung-jawab keluarga dan pekerjaan, inilah masanya menikmati usia senja dengan kegiatan bebas.


Ada faktor menarik dari hasil penelitian terhadap 112 wanita berusia antara 65 - 93 tahun yang dilakukan oleh James Sand dari South Coast Institute for Applied Gerontology.  Menurut penelitian ini, berplesir pada wanita usia lanjut berhubungan dengan fungsi intelektual.     


Ditemukan fakta kalau berlibur merupakan upaya agar fungsi intelektual mereka tetap tajam, seperti ketika masih berusia muda.  Berplesir mengajak wanita usia lanjut untuk mengamati setiap tempat-tempat baru yang mereka singgahi.  Pengamatan membuat pikiran mereka aktif menganalisis setiap peristiwa yang ditemukan selama perjalanan.


Liburan untuk Kesehatan


Berbeda dengan tinggal di rumah dengan suasana monoton, plesir berarti menemukan suasana yang membuat hati gembira dan bebas dari stres.  Konon, hati gembira mampu mencegah lansia dari kepikunan.


Selain bebas dari stres, berplesir mengajak warga senior untuk rajin bergerak.  Berjalan kaki dari satu lokasi ke lokasi lain, membuat otot kuat dan tubuh lebih sehat.


Fakta ini didukung oleh penelitian dari New York State yang melansir, jika pria yang mengambil waktu untuk berlibur akan menjadi lebih rileks. Hal ini mempengaruhi kesehatan, yaitu menurunkan resiko serangan jantung sampai 30%.


  • Menghapus Mata Rantai Generasi Sandwich
Aktivitas healing warga senior membutuhkan biaya yang tidak sedikit. Fasilitas kesehatan layak hingga liburan rutin perlu menyediakan dana khusus, tanpa menganggu kebutuhan rumah.


Masalahnya, bagaimana memenuhi anggaran jika sudah pensiun?  Bukan masalah kalau ada dana cadangan berupa tabungan atau investasi.  Jika tidak memiliki dana cukup, biasanya akan mengandalkan pendapatan anak untuk keperluan mereka. Dari sinilah kemudian muncul istilah generasi sandwich.


Istilah ini pertama kali dicetuskan oleh profesor Dorothy A. Miller, pada tahun 1981 dari Universitas Kentucky, Lexington, Amerika Serikat. Sampai sekarang, kelompok masyarakat tersebut masih jamak terutama di kota-kota besar.


Generasi sandwich berusia sekitar 30 - 55 tahun dan mempunyai tanggungan ganda, yaitu orang tua serta anak-anaknya.  Nah, generasi sandwich ibarat isi dari roti.  Mereka berada di tengah-tengah, terjepit di antara dua tanggung jawab finansial.


Umumnya, generasi sandwich sering didera keletihan secara fisik, juga kekuatiran pada kemampuan menjadi tulang punggung keluarga. Mereka bekerja keras, tapi tanggungannya berlipat hingga dana yang terkumpul sering tak mencukupi.

Generasi Sandwich


Apakah kita mau menjadi generasi sandwich berikutnya dengan menjadi tanggungan anak-anak kita? Jika ingin bebas secara finansial, yuk, rencanakan investasi mulai hari ini.

  • Melawan Inflasi
Inflasi kerap menjadi istilah menyeramkan dalam dunia keuangan. Inflasi merupakan sosok tanpa wujud yang mampu mengurangi nilai mata uang kita.  Harga barang meningkat drastis, sementara pendapatan masih betah di posisi nyaman.


Indonesia mencapai tingkat inflasi tertinggi selama 5 tahun terakhir pada Juni 2022, yaitu sekitar 4,35%. Ada beberapa faktor yang mempengaruhi inflasi di Indonesia, seperti suku bunga dan jumlah uang  beredar. 


Karena faktor-faktor ini sulit diprediksi, maka mulailah memasang jaring pengaman keuangan dengan konsisten berinvestasi. Daripada bergantung pada sistem yang sulit dikendalikan, bangunlah passive income secara mandiri.


Melihat uraian di atas, apa kita sudah merencanakan kemandirian finansial pada masa tua nanti?  Mungkin di tahun 2045, kita masih berada dalam usia produktif.  Namun, bagaimana dengan rencana tahun-tahun berikutnya? 


Berinvestasi Sejak Usia Muda

Masa muda menjadi kesempatan mengumpulkan dana untuk persiapan hari tua.  Kita nggak mau, kan, ketika usia lanjut nanti hanya menjadi beban bagi keluarga. Apalagi jika perlu menjaga kesehatan di tengah daya tahan tubuh yang terus menurun.


Rutin berinvestasi bisa menjadi salah satu cara agar keuangan tetap aman hingga usia senja.  Berinvestasi ibarat menanam pohon, perlu waktu untuk melihatnya bertumbuh dan memberi penghasilan layak. Berbeda dengan mental instan, investasi membutuhkan ketekunan untuk memperoleh hasil maksimal.



Mendengar kata 'investasi' mayoritas orang mungkin langsung membayangkan deretan angka nominal yang membuat dahi mengernyit.  Angka-angka berat yang sulit dijangkau oleh kalangan awam.


Dulu investasi identik dengan kalangan jetset yang punya uang mengalir seperti aliran sungai. Kalaupun ada yang terjangkau, fasilitas ini diperuntukkan bagi individu yang telah malang melintang di ranah pasar  modal. Individu dengan penghasilan terbatas dan minim pengalaman, enggan ikut berinvestasi karena dianggap beresiko tinggi.


Namun, sekarang sudah banyak perubahan dalam dunia investasi.  


Saat ini, sudah beragam pilihan investasi yang tersedia di pasaran. Nilai nominalnya ada yang terjangkau semua kalangan, yaitu dimulai dari Rp 100.000,-.  Bersifat fixed income, investasi ini relatif aman untuk investor pemula.  


Tertarik?  Yuk, simak ulasan berikut.


Aman dan Cuan Bersama EBA Ritel melalui PT Sarana Multigriya Finansial Persero

Investasi tidak lagi berkaitan dengan usia mapan. Bukan hanya milenial, orang yang sudah berusia lebih matang tapi belum berpengalaman, cenderung mencari investasi yang lebih mudah dipantau. Investasi beresiko rendah serta tetap cuan, bisa menjadi pilihan bagi kelompok ini.


Sekarang sudah ada EBA Ritel yang dikeluarkan oleh PT Sarana Multigriya Finansial Persero (SMF) dengan modal awal terjangkau. Dengan berinvestasi di EBA Ritel,  investor bisa memperoleh fixed income yang minim resiko, cukup dengan  modal Rp 100.000.


Bagaimana kriteria investasi ini?  Supaya lebih jelas, bisa dilihat pada Instagram SMF berikut :


@inveseries


@ptsmfpersero

EBA merupakan singkatan dari Efek Beragunan Aset atau Asset Backed Security. Sesuai namanya, EBA berupa surat berharga yang bisa diperjual belikan untuk memperoleh keuntungan di pasar modal.


Supaya lebih jelas, kita rangkum dulu perusahaan yang menaungi EBA Ritel ini.


PT Sarana Multigriya Finansial Persero (SMF) merupakan BUMN di bawah pantauan Kementerian Keuangan Republik Indonesia.  SMF berfokus pada Pengembangan Pasar Pembiayaan Perumahan di Indonesia melalui berbagai aktivitas, seperti sekuritas dan penyaluran pinjaman kepada bank KPR.  Segmen yang dituju adalah masyarakat berpenghasilan rendah.


SMF bukan hanya menyalurkan dana guna menyokong masyarakat memiliki rumah sendiri.  Perusahaan juga menghimpun dana dari investor sebagai modal untuk pembiayaan perumahan terjangkau bagi masyarakat.


Nah, perhimpunan dana dari masyarakat dilakukan melalui Efek Beragunan Aset - Surat Partisipasi (EBA - SP) Ritel.  Sesuai dengan namanya, yaitu efek atau surat utang, mempunyai dasar penerbitan dari  KPR dan diperdagangkan pada pasar modal (sekuritas).


Lebih ringkasnya, begini skema EBA :

  • Perbankan
Nasabah membeli rumah dengan KPR dan membayar cicilannya melalui bank.

  • Tagihan KPR
Tagihan KPR yang berpotensi anti macet dipantau dan dikumpulkan.

  • Seleksi SMF
SMF memilih tagihan KPR terbaik dan premium melalui 32 syarat uji kelayakan. Kemudian, tagihan tersebut diikutsertakan pada proses sekuritisasi.

  • Proses Sekuritisasi
Sekuritisasi merupakan proses untuk mengubah tagihan KPR menjadi efek (surat utang) yang bisa diperjualbelikan di pasar modal.

  • EBA Ritel
Setelah melalui proses sekuritisasi, EBA Ritel siap diperdagangkan pada investor yang berminat.


Pada penerbitan awal 2009, EBA Ritel hanya diperdagangkan pada perusahaan-perusahaan besar.  Pada tahun 2018, produk ini mulai diperjualbelikan untuk masyarakat umum.


Selain bernaung pada Kemenkeu RI, SMF berada di bawah pengawasan OJK dengan nomor 23/POJK.4/2014.  Jadi, seperti efek atau surat utang lainnya, EBA Ritel merupakan produk legal dan sudah diawasi oleh badan independen yang berwenang.


Mengenai kredibilitas, EBA Ritel mendapat rating idAAA dari Pefindo.  Rating terbaik ini berarti EBA Ritel termasuk dalam surat utang yang tidak gagal bayar.  Fakta ini dijamin oleh Pefindo yang merupakan lembaga negara yang berwenang mengeluarkan peringkat surat utang.



Keuntungan Berinvestasi di EBA Ritel

Berbeda dengan deposito, EBA Ritel menawarkan bunga yang lebih tinggi, yaitu 8,75% per tahun. Aset ini juga sangat likuid, bisa dicairkan kapan saja tanpa penalti. Asalkan, pencairannya sesuai dengan jam dan hari kerja pasar modal.






Pembelian EBA Ritel cukup mudah,  yaitu melalui sekuritas dari bank yang ditunjuk pihak berwenang. Calon investor pun tidak perlu repot antri di kantor sekuritas untuk berinvestasi. Dengan aplikasi Bions yang bisa diunduh di Play Store atau App Store, kita sudah dapat berinvestasi di EBA Ritel.


Soal keamanan pun sudah diprioritaskan. Dana investor tersimpan aman pada Rekening Dana Nasabah (RDN).  Jika sekuritas tutup, investor tidak perlu khawatir jerih payahnya menguap. RDN menjamin dana investasi terpisah dari sekuritas.


Harga pokok dan bunga investor dibagikan setiap tiga bulan sekali melalui kupon. Setelah memperoleh kupon, investor bisa me-reinvestasi dana tersebut atau menambah nominal EBA Ritel. Rutin dan konsisten merupakan kunci kesuksesan berinvestasi.


EBA Ritel berkarakter low risk, minim resiko tapi bisa tetap cuan.  Jenis investasi ini tidak volatile (bergejolak) dan cenderung stabil. Saat investasi di EBA Ritel, investor tidak perlu rutin mengecek grafik harga. Menawarkan fixed income, investor memperoleh keuntungan yang rutin.


Apakah ada resiko dari EBA Ritel?


Seperti manusia, investasi juga mempunyai celah kekurangan.  Gejolak ekonomi bisa mempengaruhi stabilitas perdagangan EBA Ritel.  Artinya, pasang surut ekonomi berdampak pada kemampuan nasabah pada pembayaran cicilan KPR.


Namun, problem ini sudah diantisipasi oleh lembaga berwenang. KPR premium yang  terpilih sudah melalui seleksi berlapis, hingga kecil kemungkinan nasabah mengalami gagal bayar.  Dengan demikian, investor tidak perlu khawatir karena  karena dana mereka tetap terjamin. 


Mulailah Berinvestasi Sejak Dini

EBA Ritel cocok untuk investor dari berbagai usia, terutama untuk yang belum berpengalaman di bidang pasar modal.  Dengan harga terjangkau, minim  resiko, dan sesuai untuk investasi jangka panjang, EBA Ritel tepat sebagai passive income masa kini yang #AmanNyamanCuan.


Dengan modal awal cukup Rp 100.000,-,  anak-anak muda yang baru bekerja mampu mulai membangun investasi hari tua.  Hindari kata 'tunggu dulu' dalam berinvestasi karena kita tidak pernah tahu kebutuhan di masa yang akan datang.


Paparan yang disampaikan Ibu Menteri Keuangan Sri Mulyani di atas, bisa menjadi motivasi generasi muda. Mulailah berinvestasi sedini mungkin, agar di usia lanjut nanti kita mampu mandiri secara finansial.  



Bersama EBA Ritel, kita dapat berinvestasi walaupun minim pengalaman. Asalkan rutin dan konsisten, investasi ini sesuai untuk target kesejahteraan jangka panjang.  Sambil mengerjakan aktivitas sehari-hari, dana kita bekerja menghasilkan cuan di masa depan.


Yuk, segera siapkan dana dan mulai membeli EBA Ritel dari sekarang. 



Referensi : 
  • Gambar oleh Canva

  • Manfaat Wisata untuk Lansia, 
https://www.klikdokter.com/info-sehat/kesehatan-lansia/manfaat-berwisata-untuk-lansia, Penulis : Ayu Maharani, 28 September 2018.

  • Membangun dan mengembangkan Pasar Pembiayaan Sekunder Perumahan, 

  • Inflasi Tahunan RI Capai 4,35% di Juni 2022.  Tertinggi dalam 5 Tahun Terakhir. Penulis : Vika Azkiya Dihni, 01 Juli 2022. 
https://databoks.katadata.co.id/datapublish/2022/07/01/inflasi-tahunan-ri-capai-435-di-juni-2022-tertinggi-dalam-5-tahun-terakhir


  • Sri Mulyani Khawatir Makin Banyak Orang Tua Hidup Miskin pada 2045. Penulis Abdul Azis Said, 01 Desember 2022.

https://katadata.co.id/agustiyanti/finansial/638870f6a6be8/sri-mulyani-khawatir-makin-banyak-orang-tua-hidup-miskin-pada-2045

Komentar

  1. Orang tua jaman dulu melihat anak sebagai investasi masa depan sehingga tidak mau dan tidak terpikirkan untuk berinvestasi sendiri untuk persiapan masa tua. Menurutku, perlu banget sih penyuluhan atau modul pembelajaran yang memasukkan tentang how to berinvestasi yang aman.

    BalasHapus
  2. Hari tua harus dipersiapkan sedini mungkin ya mbak
    Memilih investasi di EBA Ritel bisa jadi salah satu cara kita menyiapkan hari tua yang bahagia

    BalasHapus
  3. Investasi menggunakan instrumen EBA Ritel ini menjadi lebih aman dan nyaman karena bisa dimulai dari modal 100ribu. Uang yang cukup terjangkau dengan fixed income yang minim resiko.

    BalasHapus
  4. Keren sih EBA Ritel ini yaak, apalagi mulai 100ribuan aja udah bisa ikutan investasi, ngga usah nunggu lebihan duit yang lumayan. sisihkan aja tiap bulan yak

    BalasHapus
  5. Berinvestasi untuk kebutuhan di masa depan memang penting banget ya, Kak. Terima kasih infonya, bermanfaat sekali.

    BalasHapus
  6. Tahun ini jadi pengin belajar mengenai instrumen berupa EBA-SP Ritel. Apalagi, bisa berinvestasi mulai dari 100rban aja. Makin tahun kayaknya EBA-SP Ritel makin cuan deh

    BalasHapus
  7. Memang ya investasi sejak muda itu penting. Nanti pas masa tua tinggal duduk menikmati

    BalasHapus
  8. Tapi sebelum investasi kita kudu cek ricek investasi yang kita pilih

    BalasHapus
  9. Menarik karena hari tua kita sudah tidak seproduktif sewaktu muda padahal masih butuh makan dan kesehatan justru lebih butuh uang lagi. Eba ritel aq pelajari dulu nih masih banyak istilah asing untukku

    BalasHapus
  10. Ngeri juga ternyata usia produktif Indonesia semakin menyusut. Emang bener sih harus aware sama investasi mulai sekarang

    BalasHapus
  11. Setuju kalau investasi itu penting untuk masa depan. Apalagi di masa depan kita ngga tau kebutuhan apa yang bakal naik

    BalasHapus
  12. Ikhtiar banget supaya anak-anak kami tidak jadi sandwich generation. Salah satu caranya emang semenjak dini nyiapin investasi

    BalasHapus
  13. Memutus generasi sandwich itu penting banget. Kalau enggak ya bakal kejadian turun-temurun kayak zaman nenek moyang. Makanya penting investasi tapi kudu yang aman, minin risiko, dan gak bikin jantungan.

    BalasHapus
  14. Terimakasih infonya mba...nanti saya pelajari pelan-pelan, soalnya saya parnoan kalau ngomongin soal investasi takut ada apa-apa.

    BalasHapus
  15. Lengkap infonyaaa...Menarik sekali ini, EBA Ritel yang dikeluarkan oleh PT Sarana Multigriya Finansial Persero (SMF) dengan modal awal terjangkau Rp 100.000 bisa berinvestasi di EBA Ritel, dimana investor bisa memperoleh fixed income yang minim resiko,

    BalasHapus
  16. Iya nih sekarang kita harus cerdas" atur keuangan agar punya investasi masa depan termasuk hari tua. Masih belajar jg nih moga konsisten dan makin bijak ngeluarin uang

    BalasHapus
  17. impian banget sih buat aku pas sudah tua nanti bisa hidup dengan nyaman dan nggak bergantung sama anak-anak dalam hal finansial. makanya nih sekarang lagi mikir mau investasi apa gitu buat masa tua. bisa jadi pilihan ya EBA ritel ini buat investasi kita

    BalasHapus
  18. Udah dalam pengawasan OJK nih ya EBA Ritel, jadi lebih aman bagi penggunanya. Bagi yang masih awam bisa banget mulai investasi di EBA.

    BalasHapus
  19. memulai investasi dengan duit yang nganggur, masalahnya g ada duit nganggur lagi

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan Populer